Togel Online Agen Bola Domino Online, Dominobet, Agen Poker, Agen Domino Terpercaya Agen Bola Agen Poker Domino99 Capsa AduQ BandarQ Online Agen Togel Online Asli4D Agen Poker BandarKiu Online ituQQ Agen Judi BandarQ BandarPoker Domino Online Indonesia Agen Judi Online Casino & SportsBook Agen Poker Domino QQ Online Agen Poker Domino QQ Online Judi Poker Domino 99 Online Judi Poker Domino 99 Online Agen Togel Nasional Online Judi Casino dan Togel Online Indonesia Poker Online
Texas Poker Uang Asli Golbet88 - Agen Bandar Betting Bola Online

Cyrus Tantang Lembaga Survei yang Menangkan Prabowo Buka-bukaan Data

Direktur Cyrus Network Hasan Nasbi menantang lembaga survei yang hasil hitung cepat atau quick count-nya menunjukkan hasil berbeda dengan lembaga survei miliknya. Dalam Pemilu Presiden 2014 ini, Cyrus bersama Center for Strategic and International Studies (CSIS) bekerja sama melakukan hitung cepat. Hasilnya, pasangan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa memperoleh 48,1 persen, sementara Joko Widodo-Jusuf Kalla meraih 51,9 persen. (Baca: “Quick Count”, Ini Hasil 11 Lembaga Survei)

Hasan Nasbi Batupahat
Direktur Eksekutif Cyrus Network Hasan Nasbi Batupahat

Tantangan Hasan ini ia tujukan bagi beberapa lembaga survei yang memenangkan pasangan Prabowo-Hatta. Ia curiga, ada dugaan manipulasi data. Hasil survei Cyrus-CSIS hampir sama dengan enam lembaga survei lainnya yang menempatkan Joko Widodo-JK unggul dibandingkan Prabowo-Hatta.

“Kalau untuk menyelidiki apakah quick count itu benar atau tidak, saya rasa tidak perlu metodologinya. Tapi, kita tanya datanya. Jejak-jejak pekerjaannya kan pasti ada. Coba itu ditunjukkan,” kata Hasan, dalam diskusi, di Jakarta, Kamis (10/7/2014).

Hasan mengatakan, metodologi bisa saja dibuat dan dikarang sendiri oleh lembaga survei. Metodologi, menurut dia, hanya sebuah hapalan yang tidak membuktikan apa pun.

“Jadi, tunjukkan saja data-data setiap TPS yang dia survei. Siapa saja manusia-manusia yang menyurveinya? Punya tidak data-data mereka, minimal nomor handphone-nya, karena melaporkan perolehan data di setiap TPS itu mengunakan handphone,” ujar dia.

“Keluarkan juga angkanya, per TPS berapa? Per kelurahan berapa? Per kecamatan berapa? Per provinsi berapa? Kalau survei benar-benar dilakukan, pasti masih ada di laptop, tinggal di-print saja. Berani tidak adu data begini?” kata Hasan sambil menunjukkan data-data yang ada di laptopnya.

Sebelumnya, empat lembaga survei menunjukkan hasil hitung cepat yang berbeda dengan tujuh lembaga lain. Selain Cyrus yang dipimpin oleh Nasbi, sejumlah lembaga survei lain juga menempatkan Jokowi- JK di peringkat pertama, yaitu Populi Center, CSIS, Litbang Kompas, Indikator Politik Indonesia, Lingkaran Survei Indonesia, RRI, dan Saiful Mujani Research Center.

Adapun empat lembaga survei yang memenangkan pasangan Prabowo-Hatta ialah Puskaptis, Indonesia Research Center, Lembaga Survei Nasional, dan Jaringan Suara Indonesia.

Share this post:

Recent Posts